Good Debt, Bad Debt

      5 Comments on Good Debt, Bad Debt
Share this..

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera Tuan/Puan

Yop, ada sapa-sapa gi tengok bola Malaysia lawan Taiwan ke malam ni? huhu.. sebab apa aku tanya, ada kawan aku sorang ni, sehari suntuk, dari pagi sampai ke malam duduk luar… balik rumah sekejap je sebab ambik jersi Malaysia nak pakai masuk stadium malam ni..hehe..

Berbalik pada kisah kali ni pasal hutang. Aku rasa ramai antara kita yang berhutang. Hutang dengan bank, hutang dengan gomen,hutang dengan koperasi, hutang dengan keluarga, hutang dengan jiran, hutang dengan kawan, hutang dengan kekasih lama (ada ke) dan macam2 lagi. Persoalannya, hutang apa yang bagus dan hutang apa yang tak berapa bagus?

Penting untuk kita ketahui jenis hutang yang akan kita terlibat. Adakah hutang tersebut bersifat sementara atau mempunyai had masa yang panjang. Penting juga untuk kita kaji, cara untuk kita lunaskan hutang tersebut mengikut perjanjian dan jangkamasa yang ditetapkan. Semua ni untuk pastikan kita tidak tersilap membuat keputusan bila ingin berhutang.

Bila kita pasti cara terbaik untuk memiliki aset atau perkhidmatan yang dikehendaki menerusi berhutang, maka kita sepatutnya sedar bahawa hutang yang kita ambil itu ialah hutang baik (good debt) atau hutang tidak baik (bad debt).

Contoh hutang yang baik ialah, hutang yang mana akan memberi keuntungan bila kita mengambilnya. Keuntungan itu pula, mungkin dalam jangka masa pendek (paling bagus), ada yang jangka masa sederhana (masih bagus) dan ada yang dalam jangka masa panjang (boleh tahan bagus). Cara keuntungan diperolehi bergantung kepada strategi pelaburan, situasi, faktor ekonomi dan peluang yang bakal diperolehi. Adakalanya, keuntungan begitu jelas di depan mata, sehinggakan ramai yang akan berebut-rebut ingin membuat pinjaman segera. Adakalanya, secara teori, keuntungan akan diperolehi, namun ianya tidak semudah yang dijangka.

Hutang yang tak baik pula ialah, hutang yang bila mana kita terjebak dalam kerugian. Rugi membayar balik pinjaman yang diambil, dicampur dengan kerugian berlipat ganda dari keputusan yang salah membuat pinjaman itu pada mulanya. Contoh, kita membuat pinjaman peribadi kerana terpengaruh untuk masuk skim cepat kaya. Apabila skim tersebut gagal, kita terjebak dalam kerugian berganda. Pertama hutang pinjaman yang perlu dilangsaikan, kedua masa dan tenaga yang dihabiskan menjadi sia-sia. Itu tidak termasuk lagi hati terluka dan telinga pedih kena caci nista dari orang yang rapat dengan kita.

Dalam mana-mana keadaan sekalipun, risiko dan peluang tetap ada. Sebagai pelabur yang berdisiplin dan berwawasan, kita patut ada ciri-ciri penganalisis yang baik, serta cekap dalam menilai setiap faktor pelengkap kepada strategi pelaburan dan perniagaan kita.

Contohnya, jika kita bercadang untuk membuat pelaburan dalam bidang hartanah melalui pembelian rumah untuk disewakan, kita harus mempunyai satu formula tepat untuk menghitung kos keseluruhan proses memiliki hartanah yang kita pilih, termasuk kos-kos tidak langsung seperti kos baik pulih, kos guaman, kos jurunilai, kos pengangkutan, bil, urusan dokumentasi dan sebagainya. Setelah mengetahui keseluruhan kos tersebut secara tepat (ataupun dalam anggaran 80% tepat), tentukan pula bagaimana cara untuk kita serap (absorb) kos tersebut menerusi pelan perniagaan yang akan dijalankan.

Adakah sewaan yang ditetapkan nanti dapat menampung bayaran ansuran bulanan pinjaman yang dibuat? Bolehkah kita sewenang-wenangnya menetapkan satu harga mudah untuk menampung kos hutang bulanan di samping mengambil sedikit untung? Berapa lama harus kita tunggu untuk tawaran sewaan kita itu mendapat sambutan? Adakah kita perlu turunkan harganya setelah mendapati ianya seakan-akan “tidak laku”?

Jawapannya terletak pada pengetahuan, pengalaman dan kebijaksanaan kita yang waras apabila membuat kaji selidik dan tindakan dalam melabur. Semua orang impikan pendapatan pasif yang banyak. Kalau boleh, dengan pelaburan yang minima, hasilnya maksima.

Ingat, menjadi pelabur yang berjaya bukan sekelip mata. Ianya juga bukan boleh diwarisi. Kita perlu ada semangat untuk belajar, rajin berusaha untuk menjadi seperti mereka yang telah berjaya dan boleh kekal berada di tahap mereka sekarang. Takde short cut. Ini bukan skim cepat kaya.

OK, sekarang aku nak kongsi kegembiraan aku dengan hasil penat lelah aku handle projek keramat lagi berbisa huhu.. takdelah.. ni projek banglo datuk keramat aku itu la.. sorry la kalau ada yang dah naik menyampah asyik dok cerita pasal projek yang sama. Bukan apa, aku suka highlight cerita ni dari mula sampai habis untuk aku sendiri jadikan pedoman. Sebab dulu aku pernah buat posting pasal “Kisah Rumah Pencen“. Now I have prove it can be done kawan-kawan, alhamdulillah berkat doa korang jugak ni. terima kasih.

Hari ni, confirm, semua rumah yang aku buat sewa di tingkat 1, ketiga-tiga unit telah selamat dihuni dan disewa oleh tenant. Alhamdulillah, semua urusan berjalan lancar. Since aku iklankan yang pertama untuk kemasukan bulan Mei lepas, kiranya dalam tempoh 2 bulan saja disapu bersih.

Bagi yang nak tahu berapa positive cash flow aku dapat setelah tolak installment loan projek rumah ni, ada la sikit. Berbaloi jugak la aku usahakan projek ni. Alhamdulillah, syukur atas rezeki kurniaan Allah. Mudah-mudahan lepas ni, ada projek baru yang akan berjaya macam ni jugak.

Jadi bagi yang nak contoh projek good debt (hutang yang baik), ini adalah salah satu dari contohnya (boleh selak posting-posting lepas cerita lengkap projek ni macam mana). Projek guna duit loan bank, dan masih boleh berikan positive cash flow yang baik. InsyaAllah, kalau ada usaha dan kesabaran, pasti ada jalan. Semua kepayahan dan cabaran pasti ada ganjaran yang hebat kalau kita tabah dan cekal. Jangan sampai terjerat pulak, sebab nampak macam best, tapi kalau strategi perniagaan rumah sewa kita ni tak berapa betul, padah yang mengundang.

Cara aku simple saja, deposit kena ada minimum 2 bulan, deposit api dan air pun kena ada, tenancy agreement kena mantap dan buat pemilihan penyewa yang betul. Aku rasa, pie (http://www2.pie2020.com/blog) dan aku sama je dari segi kriteria pemilihan penyewa kitorang.

Dengan kriteria special yang kitorang tetapkan ni, nampaknye lebih senang nak uruskan penyewa dan boleh elakkan dari masalah penyewa keras kepala dan buat hal, insyaAllah. Salah satu kriteria “baru” yang aku tetapkan ialah hasil dari pengalaman lepas yang aku taknak berulang lagi. So far so good.

Satu lagi berita gembira yang aku dapat ialah, kedua-dua rumah JV aku dengan Pie di Melaka telahpun ada buyer. Sekarang tunggu proses jual-beli selesai saja, then lepas tu kami akan “faraid”kan keuntungan. Bolehla duit tu masuk semula tabung ayam yang dah hampir kering untuk di”roll” kembali dalam projek akan datang.

So, what’s my next project? jeng je jengggg….. kita tunggu dan lihat, insyaAllah ada rezeki aku share kat sini bila ada berita. Terima kasih kepada semua yang memberi sokongan dan doa.

Terima Kasih

5 thoughts on “Good Debt, Bad Debt

  1. ren

    salam tahniah, sdr md! saya kagum dengan kegigihan sdr. jika tidak keberatan, selalunya bagaimana sdr memilih penyewa yang komited? penyewa biasanya masa mula-mula nak masuk sewa rumah memang nampak ‘meyakinkan’. mohon sedikit tips atau petua. terima kasih sdr.

  2. md

    ren.. betul tu, biasa bakal penyewa ni boleh berlakon nampak meyakinkan masa mula2 jumpa/call dan introduce diri, tapi lepas beberapa ketika, mula buat hal. Disebabkan tu jugaklah, saya scopekan mengambil penyewa yang bekerja dari bangsa sendiri sahaja. walaupun ramai jugak warga asing (arab, indon, bangla, etc) yang nak sewa, tapi saya tolak dengan baik, reason dia, budaya kita berbeza. kedua saya ambil penyewa wanita bujang sahaja. kenapa wanita bujang sahaja?, ada kisah yang saya belajar dari penyewa yang lepas. ketiga penyewa2 saya mesti sanggup akur dengan terma sewaan saya, contoh deposit 2+1, kandungan tenancy agreement, refund term, dll. semua ni saya buat sebab nak tengok quality bakal penyewa.

    tapi, tak semestinya semua di atas berjaya. kena doa dan tawakal jugak masa nak filter bakal penyewa.

  3. ren

    sdr md, terima kasih atas perkongsian tips, pengalaman sdr membantu saya. kadang-kadang hati rasa ragu-ragu juga untuk terima/pilih penyewa. tapi seperti kata sdr, berdoa & tawakal juga penting; dalam apa juga situasi. terima kasih, sdr md.

  4. hafizal

    uncle.. untuk makluman uncle.. ramai orang keramat puji projek uncle.. pakcik saya pun.. yang dok belakang umah uncle tuu.. suka juga design rumah uncle.. tahniah uncle

  5. Faris

    Salam Tuan..
    Cantik rumah. Alhamdulillah project dah siap. Lepas ni boleh pening kepala buat project baru pulak 🙂
    Project saya jugak yg blum jalan² lagi..

Comments are closed.